Rabu, 28 Agustus 2013

Puisi : Setitik Debu

    
Bola jagat raya meluas tanpa tepi,
Nun jauh disana mata alam pikiranku terbentur batas.
Sisi ruangan itu membuat samudra tak bertepi
Seluas ruang hampa milik-Nya,

Kuasaku,
Jabatanku,
kehebatanku,
Derajatku,

Kepandaianku,
Kesombonganku,
Keangkuhanku
Simpatiku,

Keserakahanku,
Ambisiku,
Hartaku,
Ragaku,

Cintaku,
Kasihku,
Saudaraku
Bangsaku,

Lautku
Airku
Apiku
Tanah, sawah ladangku

Tulisanku,
Ide gagasanku,
Primordialismeku
Setatus Quoku

Ngeyelku
Bantahanku
Tundukku
Patuhku

Senyumku
Tangisku
Sukaku
Sedihku

Mataku,
Telingaku
Tanganku,
Kakiku,

Dan segala yang ada padaku hanyalah setitik debu.
           
Edisi dzikir Imam Edi Siswanto/28/8/2013


'Berjalan di Langit'


Dua Belas masa berjalan jauh,
Berusaha untuk,
Bertahan untuk,
berdiri untuk, …..

dan memakan,............
waktu untuk,
pikiran untuk, 
tenaga untuk, 
kepercayaan untuk, 
harga diri untuk, 
dan biaya untuk. 

Dalam rumah itu ada banyak cita-cita yang terpaku di setiap dinding-dinding temboknya, Sesering itu cita-citanya ada yang tertutup debu, ada yang terbuka tapi tertutup kain lusuh.

Dari jauh suara tapak kaki yang ringan mulai memasuki halaman rumah itu ditemani debu-debu yang menari riang di sepatu coklatnya. Mukanya tampak menyiratkan kegelisahan yang tertulis dari keringat menempel di baju putihnya.

Tanganya melemas terbebani kertas dalam tas hitamnya, lalu diketuklah pintu rumahnya “Assalamu’alaikum, suasana rumahnya sepi, tak seramai alam pikirannya. Dan ia-pun mengambil kunci rumah dan membukanya, berjalan masuk dan melepas sepatunya disudut ruang tamu.

Tas hitamnya masih menggelantung di badanya dan Ia-pun duduk dan merebahkan badanya pada kursi kesayanganya, kursi putar berwarna biru.

“aaahh” Ia menguap dan kakinya terjulur tanpa gerakan yang pasti, matanya menerawangi langit-langit, tanganya pun membuka dan menutup genggamanya. Sepertinya, siratan hari ini terlukis dibenak langit-langit alam pikiranya.

Tak lama ia kemudian berdiri dan berjalan menuju kamar mandi, dibasuhlah muka dan kakinya. Handuk yang tergelantung di jemuranpun menyapanya untuk membuang kepenatan-kepenatan dirinya.

Berdirilah ia menunaikan shalat ‘ashar diwaktu yang tersisa, do’a-do’anya dilantunkan dengan bibir yang bergetar, bunga-bunga doanya mengisi sesak ruang sholatnya. Sekuat ia berdo’a, seteguh ia berharap Rahmat-Nya dibuka untuknya.

Mungkin rumahnya tak kuasa menahan beban berat do’anya yang terlalu padat disisi-sisi ruang rumahnya. Dan tanganya melemah seiring akhir doa’nya di sore hari. Yang kudengar hanya sebaris kata yang pendek tapi penuh denga jiwa kepasrahan kepada Yang Maha Tinggi dan Ia menutup do’anya dengan lafadz ”Aamiin”

Sesaat ku lihat ia mengambil pena dan secarik kertas bekas foto copi undangan di atas meja dan tidak lama ia-pun menaruh di dompetnya. Hanya Allah yang tahu, apa yang ditulis di kertas itu, apa isi coretan dan untuk apa ia menyimpannya.

Lalu ia membuka buku kecil di sela-sela rak bukunya yang minimalis, dibukanya pelan-pelan tiap lembar namun tidak nampak ia menemukan isinya dan kembali ia menaruh buku kecil itu.

Buku yang sedikit besar dan tebal ia ambil persis disebelah buku kecil tadi. Karena memang sedikit koleksi bukunya dan buku-buku yang ada-pun itu adalah bekas disaat ia dulu berkuliah.

Ia mulai sedikit memperhatikan isi buku itu, mungkin ia teringat akan tulisan dibuku itu dua belas tahun lalu. Tapi hanya sebentar ia membaca buku itu dan kembali ia menaruhnya dengan tanpa harapan di atas meja kecilnya. Ku lihat judul buku itu “ Berjalan Di Langit “ karya “orang biasa”

Imam Edi Siswanto/29/8/2013

Minggu, 25 Agustus 2013

Juguran Neng Risban (Ngapak Banyumasan)


Lagi medang krungu ana wong pesen wedang neng warung pojok desaku, “Mba…..Jaesune ya siji, aja kakean susune, aku ra seneng legi!,  “njiha mas” jawabe si bakul. Aku dewek ya anu lagi karo nyruput jaesu sing wis mulaih adem, tek gatek-gatekna wong sing pesen miki lagi nyleretna sleting jaket karo arep njagong neng risban, tapi esih ewuh alias rikuh.

Teriring suara musik dangdut mandan kepenak, liyer-liyer campur mambu gorengan sing lagi di masak neng warung kue. Bawang brambang karo muncang di uleg-uleg neng njerone glepung sing wis kaya adonan wong arep gawe roti. Ma’ sreng kukuse sekang waja kemebul kaya kukus wedus gembel gunung merapi.

Ndadekna suasana warung tambah rame, ketambahan bocah lan wong mulai pada teka pesen pirang-pirang panganan gorengan. Ana gedang goreng, tahu aci, mendoan, tahu brontak kopi, jes susu, soda susu lan susu tok. Adem bisa panas bisa pokoke warung pojok kiye kumplit se kumpli-kumplite ala warung pojok desaku neng sejerone malam minggu-an.

Balik maning cerita mau aku dewek wis munggah mangan 'dang goreng' ping telune. Karo basa-basi mangga mas pinarak mriki, niki risban senajan kados niki tapi jean penak jagongane pa maning karo medang he..he. “Njih mas” jawabe wong mau.

Aku esih karo klenyam-klenyem mangan gedang goreng sing buket tapi mandan atos, apa maning glepunge sing neng pinggir, wis pokoke mung tek kleteki tok kaya arep mangan roti jebolan supermarket sing bungkuse seret pisan..he..he.

Wong mau wis njagong karo mandan mesem-mesem tapi isin, dadi aku ya basa-basi maning. Saking pundi napa bade tindak pundi mas. ”Oh, kula saking mriki mawon, sekalian klintung niki la, mumpung terang. Snajan mpun tua ningen ya pengin jagongan kaya jamane nom biyen” jawabe. Terus tek sauri..oh njih mangga. 

Aku dadi mulaih Mandan mikir tapi ya ora serius banget, wong ditakoni sekang ngendi, malah saking mriki mawon besanu wong pendatang apa ya. la ra penting, sing penting tek terusnane medange jaesu. 

Menyat karo ngencengna katok, aku pesen wedang maning. Yu mbekayu kye di jog maning la, wis adem jasune ko. Tapi tek deleng bakule kayane ora krungu sibuk nggoreng apa mbuh kae. Ahire tek jajal maning Yu..yu kye di jogi maning ya !. Bakule nylinguk karo mandan bingung. “Pripun mas” jawabe Mbekayune. Kiye di jog maning ko. ”Oh njih" semaure bakule. Aku ya semaur yaa suwun.

Karo njagong maning, basa basi aku nyletuk gawe topik sing ndean mandan cocok go dopokan malam mingguan. Mergane bakule wis mandan ngantuk mulane tek undang mau ora krungu.

Gye yu !, omonganku mandan seru karo narik sikil tengen jegang. Bakule ora njawab mung nlylinguk tok. Aku ngomong maning, gye yu ! kira-kira ana apa ora ya, presiden njagong neng nduwur risban.

Bakule ngguyu karo ngomong ”alaah !, ana-ana bae, masa presiden njagong neng risban ya ngko bokonge gatel,,,ha..ha..presiden ya neng sofa empuk mas la”.

Aku semaur apa iya.Ya iya lah” bakule semaur cepet pisan. La terus nek siki kursine wis sofa empuk udu risban tapi bokonge gatel kenang apa kue yu. Ha..ha bakule ngguyu maning malah tambah kenceng kanti keton untune.

Nek gatel ya berarti kursine anu akeh tinggine kue" jere bakul jaesu. La apa risban kiye ra ana tinggine yu, aku takon maning. "Ya ora, mbok mas..e lenggah neng kono penak bae mbok ra clekat-clekit dicakoti tinggi"  bakule semaur maning.

Agi guyon karo bakule sing wis mulai ilang ngantuke, jebule wong lanang mau melu mesem-mesem. Dadi ya sisan tek jek kandah sisan, mbok leres nggih mas nek kursi empuk karo sing ora sekelase risban kiye mesti bebas saking tinggi nggih. 

Wonge njawab karongguyu. "he..he kados tah leres niku, bilih kursi apik kalih sing biasa niku boten jaminan boten wonten tinggine. Sing penting kursi niku dirumat, la nek boten de rumat napa mawon sing jenenge tinggi niku ya mesti nyakot. Napa malih sing nglenggaih niku getieh tiang duwur-duwur mangane bergizi, ya tinggine mesti betah pisan…ha..ha….”..kompak wong sewarung guyon kabeh

“Asem jere, jebul kye wong kandaeh mandan intelektual dadi tambah penasaran lho. Ora suwe, wis lagi mulaih gayeng wong mau menyat karo pamit. Nuwun sewu kula krihin njih” tek jawab, lho pripun wong teksih sonten ko. Terose bade malem mingguan mas.

Njih ngapunten, kula wonten perlu niki wonten sms, saking bojo kula. Sekalian kula bade niliki kursi kula sing tembe tumbas, anu dereng kula jajal mbok wonten tinggine pareng”.

Oh njih mangga-manga maturnuwun. ha..ha…..asem jere, kye wong teyeng bae gawe plesetan, besyanu esih tunggale tukul..he..he.(ies)
 
                                                                                Imam Edi Siswanto/25 Agustus 2013
                                                                                            Wong Banyumas Asli

Sabtu, 24 Agustus 2013

Bergelut Dengan Ide yang Luar Biasa

Desain Grafis : Imam ES

Ide dalam bahasa kamus bebas pikiranku adalah sederet gagasan yang tertuang dalam akal pikiran manusia. Yang berawal dari hati hati yang bersih, fikiran, panca indera, pengalaman atau bahkan mimpi yang seterusnya direkonstruksi dalam sebuah pengorganisasian yang tersetruktur

Dan itulah yang insya Allah disebut Hidayah, salah satunya, adalah bagaimana ide itu bisa terorganisasi dan mewujud. Pertanyaanya selalu "apa ia", "apa bisa", "bagaimana", dan "siapa" serta "manfaat dan kerugiannya".

Namanya saja ide yang luar biasa tentunya diluar kebiasaan dan diluar ide yang datar-datar saja. Jika itu "ide" yang luar biasa, pasti banyak orang/kelompok yang tidak setuju, mencibir, menyangsikan atau bahkan memusuhi.

Akal sehat kita tentu selalu bertanya jika ada sesuatu yang diluar kebiasaan. Sebab kita terbiasa dari yang sudah terbiasa kita lakukan di dukung dengan lingkungan kita yang sudah sepakat dengan adat/kebiasaan yang terpola.

Jadi untuk bisa memiliki ide yang luar biasa, seyogyanya kita harus keluar dari hal-hal yang biasa-biasa saja.

Terlepas dari salah, benar atau baik dan buruknya sebuah ide itu tergantung hukum dan kebiasaan yang berlaku. Tapi lagi-lagi ini ide luar biasa, maka yang namanya sesuatu yang luar biasa ya...seperti yang kita tahu.....he..he...

Dan saya tidak akan mendefinisikan apa itu ide luar biasa. Menurutku definisi ide luar biasa itu  bukan persoalan pokok kita dalam mencari ide dan mewujudkanya. Dan bukan ide luar biasa yang saya maksud adalah bukan tidak lazim atau tidak lumrah diluar tatanan kehidupan manusia yang beragama.

Yang penting ide itu baik, bagus dan memiliki manfaat yang lebih baik untuk kemaslahatan manusia. Jadi ide itu tidak menjadi masalah sepanjang akal sehat dan hati kita masih dituntun dan dibimbing oleh Allah SWT, bukan dikendalikan oleh hawa nafsu.

Coba kita cari ide yang luar biasa....atau lari dari yang biasa..! apa bisa, apa mampu...jawaban saya sepakat "bisa". Sebagai contoh...ide luar biasa tentang menjual air dalam kemasan gelas plastik atau yang lebih kita kenal air mineral gelas.

Kita tahu..disekitar kita air itu melimpah dan mengalir sepanjang waktu. Dan bagi kita yang berpikiran biasa, ya biasa saja, tapi bagi yang berpikir diluar kebiasaan air itu adalah bak emas permata yang terbuka bebas,... Subhanallah.

Kembali ke soal ide yang luar biasa adalah ide manusia yang sangat hebat, yang hanya bisa diterima oleh mereka-mereka yang bisa dan mau berfikir serta menelaah dengan sehat dan penalaran yang  kongkrit.

Dan tidak perlu khawatir jika pada masanya nanti sebenarnya ide yang luar biasa akan menjumpai masa dan waktunya.

Sebagai bukti adalah para penemu-penemu yang hebat sepanjang masa, seperti :

Nama-Nama Penemu di Dunia
  1. Penemu Balon karet Adalah Josep dan J. Montgolfier
  2. Penemu Ban karet Adalah Charles Goodyear
  3. Penemu Barometer Adalah Evangelista, Torricelli
  4. Penemu Dinamit Adalah Alfred Nobel
  5. Penemu Lensa kaca mata Adalah Benyamin Franklin
  6. Penemu Mesin hitung Adalah Blaise Pascal
  7. Penemu Mobil Adalah Gottlich Daimler
  8. Penemu Motor Adalah Nikola Tesla
  9. Penemu Tank Adalah Sir Ernest Swinton
  10. Penemu Traktor Adalah Benyamin Holt
  11. Penemu Tangga jalan Adalah Elis G. Otis
  12. Penemu Kawat pijar Adalah Irving Langmuir
  13. Penemu Mesin uap Adalah James Watt
  14. Penemu Mesin 4 tak Adalah Nicolaus Otto
  15. Penemu Mesin diesel Adalah Rudolf Diesel
  16. Penemu Mesin cetak Adalah Johannes Guttenberg
  17. Penemu Mesin ketik Adalah Christopher Sholes
  18. Penemu Radio Adalah C. Marconi Berasal
  19. Penemu Televisi Adalah J.L. Baird dan C.F. Jenkins
  20. Penemu Telegrap Adalah Samuel F.B. Morse
  21. Penemu Telepon Adalah Alexander Graham Bell
  22. Penemu Dinamo Adalah Michael Faraday
  23. Penemu Elektromagnet Adalah Williarn Sturgeon
  24. Penemu Bola lampu Adalah Thomas Alva Edison
  25. Penemu Proyektor film Adalah Thomas Alva Edison
  26. Penemu Piringan hitam Adalah Alexander Graham Bell
  27. Penemu Batu baterai Adalah Volta
  28. Penemu Termometer Adalahhi Galileo Galilei
  29. Penemu Korek api Adalah Robert Boyle, John Walker
  30. Penemu Kapal api Adalah Robert Fulton
  31. Penemu Kapal selam Adalah Cornelius van Drebbel
  32. Penemu Sinar Rontgen Adalah Wilhelm Conrad Rontgen
  33. Penemu Stetoskop Adalah Rene Laennec
  34. Penemu Lensa Adalah Anthony Van Leuwenhook
  35. Penemu Mikroskop Adalah Zacharias Janssen
  36. Penemu Teleskop Adalah H. Lippershey
  37. Penemu Kamera Adalah Louis Jacques Monde da Guerre & Edwin Land
  38. Penemu Pesawat terbang Adalah Wilbur dan 0. Wright
  39. Penemu Kereta api Adalah Murdocks
  40. Penemu Sepeda Adalah Civrac
  41. Penemu Balon terbang Adalah Sir F. Wttle
Sumber :
http://www.bloggersbugis.com/2013/07/daftar-nama-nama-penemu-di-dunia.html

Sepenggal Cerita di Serambi Masjid

Setiap pukul 03.00 dini hari suara itu selalu membuatku terbangun, do'a melantun dari pengeras suara masjid dekat rumahku, "Alhamdulillahilladzi akhyana ba'dama amatana wailaihinusur".

Sesaat mataku terasa berat terjaga dari tidur, badanku berat seperti orang yang kegemukan. Ku paksakan tanganku membukakan mataku, kakiku kuangkat menahan beban badan yang tak seberapa. Namun yang berat adalah mengangkat rasa malas itu.

Waktu subuh masih satu jam setengah lagi, maka ku teruskan tidurku dan memasang alarm di HP jadulku.

Ya Allah, alhamdulillah pagi ini Engkau telah membangunkanku dengan nama-Mu. Dengan badan masih diliputi keengganan ku berjalan menuju kamar mandi untuk membasuh muka, tangan dan kemudian buang air kecil.

Kemudian kuteruskan dengan mengambil wudu. Hawa dingin pagi itu masih terasa menggerayangi tulang-tulang dan badan kurusku, menggigil dan kedinginan.

Masih dengan setengah hati, kuambil sarung, baju dan kopyah serta sedikit wewangian untuk menambah kerapihanku menuju masjid. (sekalipun jauh lebih rapi ketika saya pergi kondangan..he..he..).

Sholat subuh telah usai dengan kekhusukan yang mendalam, sedalam do'a - do'a yang telah terucap padaNya dari jama'ah yang tidak genap satu shaf. Sambil beranjak pulang kuperhatikan hanya ada 2 remaja yang hadir. 

Dengan memberanikan diri kusapa mereka "Assalamu'alaikum" jawabnya dengan lirih dan malu-malau "wa'alaikumsalam". Masih dengan berjalan ringan menuju pintu masjid, obrolan ringan berlalu. Dan tak terduga ada sedikit topik yang menarik, maka ku ajaklah mereka duduk diserambi masjid.

Oh ya, tadi mas namanya siapa tanya saya singkat. "Saya Imam pak" jawabnya. Oh ya, nah kamu. "Saya Edi pak" jawabnya kemudian, Dan saya tidak memperkenalkan diri sebab mereka sudah tahu saya..ha..ha....(sombong dikit).

Singkat cerita, saya hanya berucap bahwa sholat subuh itu jarang sekali di hadiri oleh remaja seumuran kalian. Rata-rata sudah seperti umuran mereka yang 60  tahun ke atas..he..he, yang seumuranku juga sedikit, maka saya kagum dengan kalian. 

"oh ya pak, terimakasih, tapi apa yang membuat bapak ko kagum melihat kami ikut berjamaah subuh pagi ini, sebab terus terang saja pak, kami juga tidak pasti tiap hari pak",  jawab mereka berdua.

Jawabku "he..he ya benar, termasuk saya juga demikian dan malah banyakan ga jama'ahnya ko..he..he.., karena berbagai alasan dan kesibukan...kan begitu..?

Maksud saya begini Mas Imam dan Mas Edi, bagimana kalo kita besok-besok ngobrol lagi ya biasa habis shubuh atau habis maghrib atau isya..gimana. "Insya - Allah pak" jawabnya.

Ok, baik terimakasih ya telah ngobrol. "iya pak sama-sama". OK saya duluan ya Assalamu'alaikum. "Wa'alaikum" salam jawab mereka.

Sampai dirumah, kubaca Al Quran satu lembar walau belum tahu maksud bacaanya, lagi-lagi soal klasik hanya berharap ridho Illahi  dan sambil berfikir sebenarnya apa yang membuat kedua remaja tadi berjam'aah subuh di masjid. 

Apa mungkin karena masih terbawa situasi ramdhan yang baru saja usai atau mungkin karena ikhlas karena Allah, wallahualambisowab, aku hanya berdoa ya Allah semoga kami sekalian engkau mudahkan dalam beribadah.

Alhamdulillah tanpa direncana, Allah mempertemukan saya dengan remaja tadi selepas sholat maghrib, tapi hanya dengan mas Imam, sementara mas Edi tidak namapak

Maka kusapa Ia, Assalamu'alaikum...? ia menjawab "Wa'alaikumsalam". Bagaimana sehat. "Alhamdulillah pak sehat" jawab Imam. Sukurlah kalau begitu, oh ya mas Edi nggak kelihatan dimana. "Ehm saya ga tahu pak, mungkin dirumah pak," jawab Imam. Oh ya ga papa saya kirim salam aja buat Edi ya. "Iya pak, insya Allah saya sampaikan" jawabnya kemudian.

Dalam benak saya ni anak santun juga dan sepertinya amanah, yah semoga saja. eh...mas Imam. "Ya pak" jawab Imam. Boleh saya tahu, mas Imam masih sekolah atau sudah kerja. Imam sedikit menarik badan dan menjawab "Masih kuliah dan kerja pak" oh..bagus itu. "Tapi saya lagi pengin kerja sendiri pak pingin mandiri," sambung Imam. Apa itu "Ga tahu pak" he..he...ya sabar, kadang kita pingin sesuatu yang baru tapi belum tahu ya. "Iya pak" jawab Imam singkat. Kalo begitu sampai ketemu lagi ya Assalamu'alaikum. Mas Imam menjawab sambil tersenyum kecil "Wa'alaikumsalam".

Masih diteras masjid ketiga kalinya saya ngobrol dengan mas Imam, ehm...mas Imam "Ya pak" jawab Imam. Gimana dah ketemu rencanamu untuk punya aktifitas baru? "Belum pak" Ooh begitu, kalo saya boleh punya saran. "Ya pak", begini, kamu tetap aja kerja dulu yang sekarang dijalani, entar jika sudah ketemu baru pelan-pelan kamu serius dipekerjaan yang baru itu, asal halal dan baik selain kamu suka dan punya keahlian gimana? "Baik Pak insya Allah" jawabnya. 

Tapi saya punya rencana ni mas Imam, gimana kalo temen-temen seumuran kalian kita kumpulin dimasjid insya Allah seru. "He..he seru gimana pak, masa kumpul dimasjid bisa seru" tanya Imam sambil melipat sarungnya yang sedikit terbelit disela-sela jari kakinya.

Saya jawab oh bisa sekali, justru serunya remaja seumuran kalian berangkatnya dari mesjid. "Ah masa pak" jawab Imam menambah tidak percayaanya. Ok mas Imam kapan-kapan kita sambung lagi ya ini saya ada pekerjaan. "Oh yak sama-sama" jawab Imam.

Sambil berlalu, "ku berfikir ini remaja sekarang sudah nggak yakin masjid bisa jadi tempat kumpul-kumpul yang positif, maklum juga ya kayanya waktu aku seumuran dia sama juga". (ies)

Kamis, 22 Agustus 2013

Sepotong Cerita Nonton TV Jaman Jadul

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Di masa kecilku dulu susah untuk nonton televise (TV). Susah karena harus bermain kucing-kucingan dengan orang tua dan susah karena tidak punya TV sendiri di rumah.

Dikampungku dulu bisa dihitung dengan jari siapa yang punya TV di rumahnya. Meskipun televisi itu ukuranya hanya 14 inci dengan dua warna yakni hitam dan putih. Namun televisi itu sudah sangat berarti karena masih menjadi barang yang sangat langka.

Seiring waktu berjalan ada sedikit inovasi untuk layar monitor yakni ditutup dengan plastik yang berornamen pelangi. Maka jadilah gambar itu seperti pelangi, gambar atasnya merah tengahnya kuning hijau dan bawahnya biru. Ha..ha….. lucu memang namun itulah realita di jaman era 80-an.

Dan saya tetap menikmati saja fasilitas dan suasana itu, karena itulah adanya. Terlebih nonton  telivisi dijaman itu pasti rame-rame bersama teman atau keluarga disaat-saat program yang disukainya. 

Seperti film kartun, Wayang Kulit, Musik, Ketoprak , Dari Desa ke Desa hingga acara Dunia Dalam Berita.

Berbagi cerita soal susahnya nonoton telivisi doeloe, yang seumuran dengan saya pasti mafhum.

Berbeda dengan sebagian saudara kita yang mungkin lebih beruntung karena di rumahnya ada TV. Enak tinggal pencet tombol nyala, sekalipun stasiun/channelnya cuma satu, yaitu TVRI.

Momen waktu nonton TV biasanya saya dulu jam 5 sore, soalnya film kartunya bagus bagus, ada Flash Gordon, Scobydoo, Flinstoon dan lain-lain.

Tapi untuk bisa nonton TV tidak semudah yang kita bayangkan, yakni tinggal setel atau pencet tombol terus tinggal tonton. Bayangan itu bisa jadi menjadi kenyataan atau bisa jadi pupus karena yang punya televise tidak di rumah.

Untuk itu, saya bersama teman-teman harus mencari dulu rumah yang sudah ada TV-nya. Kemudian ada orangnya apa tidak, lagi ditonton apa tidak, juga pintu rumahnya di buka apa tidak.

Kalau semua tidak ya apes deh dan lebih apes lagi kalo TV yang pakai Accu/aki "jawa" lagi tekor setromnya, wah kumplit pokoknya di jamin gigit jari ha……ha…...

Begitulah sekelumit cerita sekedar nonton televise- ditahun 80 an, yang seumuran saya pasti ingat dan tersenyum mengenang kenangan indah itu.

Maka bersyukurlah, saat ini fasilitas multimedia begitu mudah dan sangat terjangkau. Dan mudah-mudahan banyaknya fasilitas ini tidak membuat kita lupa akan bersyukur kepada Yang Maha Kuasa.

Berita Foto: KUA Kalimanah Gelar Pelatihan Juru Sembelih Halal

Berita foto kegiatan Pelatihan Juru Sembelih Halal oleh KUA Kalimanah Purbalingga, Jawa Tengah, Senin (15/7/202).   Kegiatan bertujuan membe...